Sunday, September 6, 2009


untuk ustaz ustazah...cikgu cikgi...dan semua yang sudi berfikir untuk ummah :


MADRASAH RAMADHAN


Ramadhan menjengah lagi

saban malam hidup Rumah Allah ini

sayup-sayup kedengaran rintihannya

tetapi

riuh juga terdesing bunyi mercun...

meriam..

dan ketawa

kanak-kanak

setiap malam adalah malam yang istimewa

yakin

tiada hantu mahu jembalang

tiada nafsu mahu syaitan

namun ada juga yang kecundang

walaupun dirinya bukan lagi kanak-kanak

Ramadhan

siangmu adalah cabaran

malammu adalah pengharapan

awalmu adalah rahmat

penghujungmu adalah segunung rahmat

dalam diam aku hampir

hampir menuju ke punghujunhnya

penghujung yang selalu dikesali

permulaan yang selalu dilupai dan

jarang untuk dihargai

kecuali bagi mereka yang benar-benar menyedarinya

tapi

aku lupa pada malam-malamnya

apakah masih ada ruang

ruang untuk aku kembali kepada ramadhan

ramadhan 24 kali yang sudah

mampukah aku untuk mengharungi lagi 24 ramadhan

owh jiwa

oh raga

oh nafsu

oh hawa

oh tuhanku

oh ramadhanku

akulah hamba Allah yang rugi

rugi melepaskan ramadhan

pergi dan tidak disapa

madrasah yang dipandang sepi

madrasah yang penuh dengan rahmat

tapi

aku isi dengan ketawa dan hilai

tiada padanya tangisan dan penyesalan

Ya Rabbi

0 comments:

Post a Comment

commentlah........

;

 
Design by Wordpress Themes | Bloggerized by Free Blogger Templates | Macys Printable Coupons